Rabu 27 Mei 2020 Demo Wisata Luar Angkasa SpaceX Siap Diluncurkan


Kabardaring.com – Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika atau NASA (National Aeronautics and Space Administration) bersiap meluncurkan roket Falcon 9 milik SpaceX pada Rabu 27 Mei 2020 besok.
Dua astronot masing-masing bernama Behnken dan Hurle akan berangkat ke stasiun luar luar angkasa (ISS) menggunakan kapsul Crew Dragon yang menempel pada roket Falcon 9 milik SpaceX. Ini akan menjadi peluncuran yang bersejarah. karena, ini adalah pertama kalinya dilakukan pengiriman astronot dari Amerika Serikat (AS) sejak program Space Shuttle ditutup 9 tahun lalu.

Diansir dari Kompas.com, Misi Demo-2 ini sekaligus menjadikan SpaceX sebagai perusahaan swasta pertama yang mengirimkan astronot ke ISS. SpaceX merupakan perusahaan milik Elon Musk, yang juga pendiri Tesla Inc. Kedua astronot NASA, Robert Behnken dan Douglas Hurley, dijadwalkan lepas landas dari Pad 39A Kennedy Space Center di Florida, AS, pada 16:33 waktu setempat (atau 20:33 WIB), Rabu, 27 Mei 2020.
Semua persiapan telah dilakukan keduanya, termasuk melakukan karantina atau yang secara resmi dikenal "stabilisasi kesehatan" sebelum peluncuran. Proses karantina dilakukan selama dua minggu untuk memastikan astronot tidak sakit atau menginkubasi suatu penyakit ketika sampai di stasiun ruang angkasa.

Behnken dan Hurley telah berlatih selama lima tahun tentang kapsul Crew Dragon. Tidak seperti pesawat ulang-alik, yang mengalami dua kecelakaan fatal, kapsul SpaceX mencakup sistem pelepasan diri darurat jika ada masalah setelah lepas landas. Misi Demo-2 ini diperkirakan berlangsung dalam beberapa bulan. Nantinya, kapsul Crew Dragon akan kembali ke Bumi dengan turun di lautan menggunakan empat parasut yang sangat besar, seperti kapsul Apollo. Sejak program Space Shuttle berhenti pada tahun 2011 setelah 30 tahun berjalan, para astronot AS yang akan pergi ke ISS selalu dikirim menggunakan roket milik Rusia, Soyuz. ISS sendiri ditempati oleh astronot asal AS dan Rusia sejak tahun 2000.
Jika misi SpaceX berhasil, maka memungkinkan AS untuk kedepannya tak perlu lagi membeli 'kursi' di roket Rusia dalam program pengiriman astronot NASA ke ISS. Meski demikian, kerjasama AS dengan Rusia diperkirakan tidak akan langsung berakhir begitu Crew Dragon mulai beroperasi. NASA tetap berencana menggunakan roket Soyuz untuk mengirim beberapa astronot ke luar angkasa.

Misi Demo-2 ini sekaligus menjadi demonstrasi bagi SapceX yang akan menyediakan layanan penerbangan bagi astronot non-AS. Di mana perusahaan juga menargetkan bisa memberikan layanan wisata ruang angkasa (space adventures). Misi tiga penumpang pribadi telah direncanakan SpaceX untuk paruh kedua 2021 dengan harga tiket diperkirakan mencapai puluhan juta dolar.

Sumber : Kompas.com

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Rabu 27 Mei 2020 Demo Wisata Luar Angkasa SpaceX Siap Diluncurkan"

Posting Komentar

HAK JAWAB DAN KOREKSI BISA DIKIRIMKAN KE EMAIL KAMI ATAU BISA DITULIS DI KOLOM KOMENTAR